Tuesday, December 2, 2008

Nyamuk jantan dan betina

Pernahkah anda digigit seekor nyamuk dan menepuknya hingga mati. Pasti pernah bukan. Sekarang saya tanya “apa jenis kelamin nyamuk tersebut?”.

Dasar gila..!!, mana gue tau..”.

Ha..ha.. Ya harus tau donk.

Jika saat ini ada seekor nyamuk nakal yang menggigit, lalu secara refleks saya menepuknya. Saya bisa pastikan 100 % yakin bahwa nyamuk tersebut adalah betina. Bahkan kalau ada dua ekor nyamuk menggigit dan saya menepuknya, saya juga bisa pastikan 100 % yakin bahwa dua-duanya adalah betina. Lho koq bisa?

Ya bisa. Secara.. saya cute gitu loh (hueks). Maka bisa dipastikan nyamuk yang mendekati dan menggigit saya PASTI betina. Halah.. ndobos lan mrongos.

He..he..
Tentang cute-nya memang saya ndobos. Tapi tentang jenis kelamin nyamuknya, itu betul betina. Ini ilmiah.

Tahukah anda, ternyata hanya nyamuk betina yang menggigit dan menghisap darah. Mereka membutuhkan protein darah guna perkembangan benih nyamuk. Nyamuk jantan tidak menghisap darah. Dia tidak mempunyai alat penghisap yang runcing untuk menembus kulit dan menghisap darah seperti halnya nyamuk betina. Bentuk mulut nyamuk jantan panjang dan berbulu.

Kalau begitu nyamuk jantan makan apa dunk untuk bertahan hidup. Makanan nyamuk jantan adalah sari bunga, buah, atau cairan lain yang mengandung gula dan nutrisi. Jika anda sedang menikmati semangkuk kolak dan menemukan seekor nyamuk yang mati terapung di dalam mangkuk kolak anda, dipastikan bahwa nyamuk tersebut adalah jantan.

Dari fakta ini dapat diketahui bahwa selama ini yang berperan dalam menularkan penyakit, seperti malaria dan DBD, adalah nyamuk betina.

Nah.. sudah bisakan membedakan nyamuk jantan dan betina.

Sekarang. Jika anda melihat seekor semut, lalu mengambilnya. Saya tanya. Apa jenis kelamin semut tersebut??

5 comments:

marsudiyanto said...

Mbedakannya gampang. Yang berjenggot itu nyamuk jantan, yang dadanya besar itu nyamuk betina...

wahyu said...

ha.ha..
yang jadi masalah. kalo saya terus melihat, memperhatikan, memelototi dadanya, nanti dianggap saru. Lha kalau dia cuma mesem malu-malu, kalo sampe marah terus menggigit gimana?

wisnoe said...

jadi, apakah bentuk mulut yang menentukan jenis makanannya,
atau jenis makanan yang menentukan bentuk mulutnya?
nyamuk jantan, tidak menggigit pun cukup bikin reseh di telinga kalo pas kebetulan kita lagi tongkrong atau mojok di sudut2 taman nan remang-remang.
tks infonya mas, sekarang aku jadi tau juga jenis kelamin alat suntik itu apa :-D
seumpamanya manusia dianalogikan nyamuk, berarti jenis kelaminnya jenis kelamin laki-laki itu adalah betina, ya. :-D
sori OOT...

Anonymous said...

COBA LEPAS TU SEMUT...TRUS SURUH DIA KENCDING...KALO TU SEMUT KENCINGNYA DI PEGANGIN BERARTI TU SEMUT JANTAN....TAPI KALO TU SEMUT KENCINGNYA SSAMBIL JONGKOK TU SEMUT PASTI BETINA

Anonymous said...

jorok